Selasa, 23 September 2014

Inilah "Calon Sangat Kuat" Menteri ESDM

Jakarta – Pengamat energi sekaligus analis yang hendak menjadi oralis, Rangga D. Fadillah, menyatakan saat ini setidaknya ada 44 nama yang layak menjadi kandidat Menteri ESDM di kabinet Jokowi mendatang.

“Separuh dari nama itu adalah nama-nama hari dan nama-nama baik untuk bayi berdasar bulan lahir, jadi praktis sisanya hanya 22 yang masuk nominasi menjadi menteri,” kata Rangga dalam keterangan tertulisnya di atas lembaran daun pisang, Selasa 23 September 2014.

Rangga yang mendadak mengaku jadi pengamat menyebut, nama-nama yang masuk dalam nominasi selama ini sangat bervariasi namun memiliki andil tersendiri di sektor energi. Ada yang dari kalangan profesional, mantan birokrat, pengusaha, hingga wartawan energi.

Para nominasi tersebut adalah  Kuntoro Mangkusubroto, R. Priyono, Evita Legowo, Luluk Sumiarso, Darwin Silalahi, Karen Agustiawan, Darmawan Prasodjo, Kurtubi, Pri Agung Rakhmanto, Arie Soemarno, Purnomo Yusgiantoro, Poltak Sitanggang, Erry Riyana Hardjapamekas, Tumiran, Rovicky, Deendarlianto, Arif Budimanta, Rista Rama Dhany, Kelik Dewanto, Maikel Jefriyando, Saugy Riyandi, dan Gustidha Budiartie.

Namun, lanjut Rangga, dari 22 nama yang masuk nominasi perlu diingat ada beberapa indikator yang terus menerus diulang oleh Jokowi untuk duduk di kursi kementerian paling panas ini.

Sama seperti rilis pengamat yang lain, indikator pertama yang ditegaskan oleh Jokowi adalah bukan berasal dari partai politik. Sehingga, tiga nama langsung gugur secara otomatis yaitu Kurtubi, Darmawan Prasodjo, dan Arif Budimanta.

Masih sisa 19 nama. Kemudian, kita dipaksa ingat lagi kata-kata Jokowi bahwa menteri berasal dari kalangan muda artinya kita mencari menteri seperti menyeleksi VJ MTV. Muda, berani, dan gaya. Dari syarat itu, beberapa nama bukan lagi tersisih tapi langsung rontok! Seperti Kuntoro Mangkusubroto, Evita Legowo, Ari Soemarno, Erry Riyana, Luluk Sumiarso, dan Raden Priyono.

Dengan gugurnya nominasi yang lanjut usia, tersisa 13 nama untuk dipertimbangkan oleh Jokowi. “Kemungkinan yang tidak lolos kali ini adalah dari kalangan pengamat atau asosiasi, untung saya gak nyalon jadi menteri,” kata Rangga yang lebih memilih ikut seleksi Pria L Men ketimbang seleksi menteri.

Pengamat, lanjut dia, masih sangat dibutuhkan di negeri ini. Apalagi dengan masuknya Kurtubi ke partai politik serta Pri Agung yang belakangan jarang angkat telepon wartawan lagi, jika tetap dipaksakan jadi menteri dipastikan berita-berita sektor energi akan kurang berimbang.

“Kalau semua pengamat ingin jadi menteri, lalu siapa yang mengkritik pemerintah ke depannya? Saya tidak mau jadi pengamat terus, ini hanya lompatan karir saya sebelum full jadi model GT Man,” tegas analis yang berusaha mati-matian jadi sixpack sejak tiga tahun terakhir.

Dari syarat yang semakin mengada-ada itu, maka Pri Agung, Rovicky, Tumiran, dan Deendarlianto pun menyusul Kuntoro CS ke kursi penonton.

Sembilan nama pun kini bersaing ketat, tapi dipastikan Karen Agustiawan tidak akan meramaikan dan bersedia dinominasikan menjadi menteri. Bukan terkait pengunduran dirinya dan skandal SKK Migas yang belum tuntas, namun ia lebih memilih untuk mengajar di Harvard untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia.

Tinggal segelintir lagi untuk memilih menteri, dari delapan nama yang tersisa enam diantaranya merupakan wartawan energi dan dua orang lagi adalah pengusaha di sektor energi.

Menanggapi soal dimasukkannya nama-nama wartawan energi di perebutan kursi menteri, menurut Rangga hal itu bukannya mustahil. Apalagi para wartawan itu sangat berdedikasi selama bertahun-tahun dan mengetahui seluk beluk dunia energi hampir setara dengan para pemangku kepentingan.

“Lebih masuk akal saya nominasikan nama wartawan energi ketimbang saya masukkan nama-nama atlet voli,” jawabnya dengan nyinyir.

Peluang tipis kini menjadi jatah Darwin Silalahi. Setelah dituding sebagai antek asing di rilis sebelah, Rangga menilai Darwin memang belum layak menjadi menteri tanpa alasan apapun. “Ya ikutin tren aja, biar seleksinya mengerucut ke nama tertentu.”

Otomatis dari semua seleksi yang semakin ngaco ini, sisa Poltak Sitanggang dan lima wartawan energi lainnya.Persaingan pun semakin ketat layaknya celana legging lebih kecil satu ukuran dari ukuran yang biasa kita pakai.

Poltak, kata Rangga, memang memiliki kelebihan tersendiri seperti yang digaung-gaungkan selama ini yaitu berani membasmi mafia migas.

“Tapi itu saja tidak cukup, saya lihat visi misi para wartawan ini justru lebih inovatif dan progresif. Tidak hanya berantas mafia migas, tapi juga memberantas banjir, kemiskinan, dan memberantas rasa sepi akibat patah hati,” paparnya.

Lima wartawan energi ini namanya memang jarang terdengar, tapi bukan berarti mereka orang biasa. Dimulai dari Kelik Dewanto, wartawan paling senior yang beritanya bisa jadi lebih dulu ketimbang peristiwanya.

Sayangnya, Kelik tidak mungkin menjadi menteri karena diyakini oleh wartawan lainnya bahwa dia adalah mata-mata yang disusupkan pemerintah untuk mengawasi kementerian energi dari luar. Bukti bahwa Kelik adalah seorang intel pun semakin kuat karena dia bisa tiba-tiba nongol dan hilang sendiri pas liputan.

Empat wartawan tersisa, kriteria pun semakin ketat. Berdasarkan saran dari asosiasi-asosiasi penting di sektor energi seperti para kontraktor migas luar negeri yang tergabung dalam IPA (Ikatan Pria Asing), berat badan pun masuk menjadi kriteria. Mengakibatkan nama Rista Rama Dhany tersingkir dengan mudah.

“Gustidha juga tadinya tersingkir mengingat beratnya naik 12 kilogram dalam empat tahun terakhir, tapi akhirnya kami masukkan lagi karena nyawa kami diancam,” tutur Rangga, sangat jujur.

Semula, dengan tiga wartawan yang tersisa , Rangga mengusulkan jabatan Menteri Energi diisi oleh mereka semua dengan membentuk trio. Apalagi, mereka bertiga ini hobi sekali menyanyikan lagu energi yang dicintai bocah masa kini yaitu ‘naik-naik ke puncak sutet, tinggi-tinggi sekali…..”

Tapi, usul Rangga ditolak. Sehingga, dia harus membuat kriteria yang makin sembarangan.

Maikel Jefriando sebenarnya layak dipertimbangkan. Berusia 26 tahun dan cukup lama meliput di energi, Maikel juga paham ekonomi secara keseluruhan dengan pos liputannya saat ini. “Tapi sayang rambutnya semakin menipis. Doi juga hobi memberi harapan palsu dan mencampakkan hati wanita.”

Tidak mau jadi sumpah serampah mantan pacar Maikel, Rangga pun mencoret namanya dari nominasi. Tersisa Saugy dan Gustidha. “Ini seperti memilih mati disetrum atau bunuh diri,” katanya.

Rekam jejak Saugy sebenarnya baik seandainya ia tidak kebiasaan hadir ke acara liputan begitu acaranya bubar. “Bisa jadi kalau dia jadi menteri, dilantiknya sekarang dia baru kerja di periode mendatang. Saking telatnya.” Halangan selanjutnya, Ia merasa dirinya terlalu tampan.

Akhirnya, dengan berat hati dan mau tidak mau, nama Gustidha pun menjadi kandidat paling kuat untuk duduk sebagai Menteri ESDM. Dengan sumpah produksi satu juta barel minyak per hari dan statusnya sebagai jomblo akut, dipastikan menjadi nilai lebih untuk fokus pada pekerjaan.

“Cuma hati-hati aja, itu anak suka sawan kalo ngeliat artis korea buka baju,” Rangga mengingatkan.

PS : berita ini hanya sekedar parodi aja, jangan diambil hati apalagi dijadiin patokan sana-sini. Bagi yang nama-namanya disebut juga jangan sakit hati, kan ini bercanda....woles aja woles.

6 komentar:

  1. gusti cocokan di SKK Migas dah. kan urusan produksi minyak 1 juta barel itu menentukan nasib doi, jadi pasti jor-joran menggenjot produksi :D tapi kalo jadi menteri esdm, energi lain bisa terabaikan karena doi cuma mikirin lifting minyak. hahaha..

    BalasHapus
  2. ampuuunn ngakak gue =)) kayaknya postingan ini lebih berbobot dan menghibur drpd artikel yg sesungguhnya.

    BalasHapus
  3. @dedet hahhahha kalo gue jadi menteri ESDM juga cocok jadinya Kementerian Energi Sakinah Dan Mawaddah war rohmah hahahhahahha
    @Miranti : hahaha tunggu rilis berikutnya ^^

    BalasHapus
  4. Eaaa ngakak gw Gustay.. Kalau lu beneran jadi Menteri ESDM bisa-bisa kaga kerja bawahan lu, ngakak mulu ampe terguling-guling .. :p

    BalasHapus
  5. Hih Tantiiiii...yang pasti kalo gue jadi Menteri ESDM mah...potografe gue perbanyak hahah

    BalasHapus
  6. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasHapus