Jumat, 31 Oktober 2014

Kisah Olen si Kucing Galau

Kalian masih inget gak pasangan Hani dan Bani ? Itu tuh, pasangan yang kadar cinta butanya udah kelewatan banget. Biar gak lupa, coba cek di sini

Nah, kabar baiknya Hani dan Bani ini bakal menikah dalam waktu dekat. Tapi, Hani lagi bimbang dan sedih berat. Bukan lantaran dia akhirnya sadar bahwa Bani ternyata sangat tidak mirip dengan Christian Sugiono. Bukan juga karena dia tidak bisa bertemu Pak MS Hidayat lagi yang bibirnya, menurut Hani, mirip Lee Min Ho itu.

Ihwal sedihnya Hani kali ini adalah karena si Olen. Kucing anggora kesayangan Hani yang lebih ia sayang ketimbang calon suaminya sendiri.

Penampakan Olen, kucing yang doyan daging ayam cepat saji dan cepat habis

Hani sedih soalnya sampe saat ini Olen masih jomblo. Di usianya yang ke empat tahun, belum ada juga kucing jantan yang mao kawin ama Olen.

Sebagai ibunya Olen, Hani itu udah pengen banget nimang cucu anak kucing. Saking pengennya melihat Olen beranak pinak, Hani bahkan pernah melakukan kawin paksa dengan mengabaikan hak-hak seksual dan perasaan Olen demi mewujudkan keinginannya.

Menurut pengakuan Hani, ia sampai meminjam kucing pejantan milik temannya selama beberapa hari supaya Olen bisa bereproduksi.

“Tapi sampe empat hari, Olen belom mao kawin juga, Mbak,” begitu cerita Hani.

Kadang-kadang gue gak paham ama pikirannya si Hani, lah dia aja butuh empat taon sampe akhirnya yakin dan mau kawin ama si Bani!! Masa tega-teganya dia maksa kucingnya kawin dan langsung berbuat senonoh sama pejantan asing dalam empat hari!! Nasib Olen lebih tragis ketimbang Siti Nurbaya.

Hari ke 5, akhirnya si Olen masuk perangkap si kucing jantan yang sudah penuh birahi. Kejadiannya siang hari, saat Hani sedang disibukkan dengan pekerjaan. Saksi dari adegan dewasa yang dilakoni kucing-kucing mahal itu adalah ibunya si Hani. Iya, si Ibu yang secara gak langsung bilang Christian Sugiono mirip Jokowi itu.

Tapi, lagi asik-asiknya Olen memadu kasih dengan si kucing jantan…tiba-tiba mereka dipisahkan secara paksa oleh Ibunya si Hani. Alasannya karena gak tega.

“Soalnya kata Ibu, Olennya kaya kesakitan gitu dan udah meong-meong pas ditindih. Akhirnya dipisahin ama Ibu,” kata Hani!!!

DUUUUUH!!! Gue udah gak tahu harus komen apa ama keluarga Hani yang super tega ini. Udah itu kucing disuruh kawin paksa, pas lagi kawin dan enak-enaknya …dilepas paksa juga. Loe bisa bayangin kan gimana perasaan Olen ? Remuk sebelum klimaks, kadung sakit sebelum nikmat. Perih.
Gue sih udah kasih tahu si Hani, gimana coba kalo pas dia kawin entar begitu juga. Dilepas paksa sama ibunya pas lagi nanggung-nanggungnya ?

Lagian salah si Hani juga sih, punya kucing mahal tapi gak dikasih kursus etika. Minimal kalo dia tahu etika kan dia akan bercinta di tempat yang lebih layak (dan tersembunyi), jadi gak perlu ketahuan Ibu si Hani lalu dilepas paksa.

Sejak kejadian itu, si Olen tampaknya trauma untuk menerima cinta dan mendekati kucing pejantan lainnya.


Si Bani, bukannya tidak pernah membantu. Menurut pengakuan Bani, dia sampe posting di Kaskus buat mencari bibit unggul yang bersedia membuahi Olen. “Tapi semuanya ditolak sama Hani, Mbak,” si Bani mengadu ke gue.

Alasan Hani menolak calon-calon pilihan Bani karena calon yang diajukan tidak ada yang berkualitas. Semuanya jelek-jelek. “Padahal Olen kan cakep banget.”

Hani berusaha meyakinkan gue sambil nunjukkin foto Olen, yang menurut gue sih sama aja mukanya kaya kucing pada umumnya. Cakep dari mananya juga gue gak paham, gue gak tahu sih kalo si Hani mungkin ngeliat muka si Olen mirip muka Raisa si penyanyi sendu itu…secara penglihatan Hani…ya tahu lah.

Hani juga mengaku udah menyisihkan tabungan buat ngawinin si Olen nanti. Kali ini gue bener-bener gak paham…setelah sebelumnya si Hani pake syarat bibit-bebet-bobot…sekarang dia mao sewa gedung gitu buat ngawinin Olen ???? Kok ampe nabung segala sih ?

Setelah gue telusuri secara mendalam, masalah si Olen ini sebenarnya berada pada Hani. Hani terlalu sayang sama si Olen, sehingga tanpa ia sadari ia juga belum rela melepas Olen (yang kata si Bani nanti kalo mereka udah nikah…si Olen mau diracun diam-diam).

Bayangkan, saking sayangnya…undangan pernikahan Hani dan Bani nanti katanya bakal ada gambar Olen-nya. Dan komentar Bani untuk itu adalah : “Ya gapapa lah Mba, yang penting gue bisa cepetan kawin.”

(Kan, nanti pas gue kawin ..Olen gue racun, Mbak) -> tambah Bani, sambil bisik-bisik.

Kalian mau tahu gak gimana kadar sayangnya si Hani yang sudah berlebihan sama Olen, berikut gue lampirkan beberapa pertanyaan gue pada Hani soal Olen beberapa waktu lalu. Cekidot :

T : Kalo lo makan ayam Mc-D , Olen lo kasih apanya ?
J : Olen dikasih dagingnya, kulit ama tulang buat Bani aja Mbak. Dia gak marah kok.
T : Kalo dibandingin , loe sayang mana ? Olen atau keponakan baru loe ?
J : Olen lah
T : Kalo Olen itu misalnya pas lo cium bisa berubah jadi orang gimana ? Lo mao kawin ama dia ga ?
J : Kan Olen cewek, Mbak.
T : Misalnya Olen ternyata cowok, dia pangeran yang dikutuk dalam bentuk kucing dan hampir hilang keperawanannya karena kawin paksa. Gimana , mau gak ama dia? Pilih dia apa Bani ?
J : Sama Olen, Mbak.

Bani -> ngejengkang

NAH!!! Loe bisa bayangin kan ?

Belakangan, menurut Hani, Olen semakin pendiam dan menyendiri.

Kasihan si Olen, dia kesepian dan trauma karena bercinta yang tak tuntas. Belum lagi posesifnya si Hani yang udah…kebangetan.

Mungkin ada yang mau bantu mencarikan jodoh buat Olen ?



3 komentar: