Selasa, 24 September 2013

Kopi Darat

Dear All,

Setelah dituding-tuding sebagai pemalas oleh si Rangga karena gak update blog ini hampir sebulan lamanya. Gue memutuskan untuk menulis, kali ini soal admin kita yang selalu ngaku sebagai cowok paling kece dunia akherat.

Akhirnya doi balik dari Skotlandia, setelah bersusah payah ngumpulin ongkos dengan menjual 12 kilogram buku-buku koleksinya dan membuang 5 kilogram lemak di tubuhnya supaya ga over bagasi di pesawat.

Nyampe di Jakarta, itu bocah sombongnya ga ketulungan. Macam Haji Muhidin di Tukang Bubur Naek Haji, diminta ketemuan siang-siang gak mau. Takut kena panas ibu kota. "Jakarta panas banget, Mabs."
Sombong bener, ampe dibilang sama salah satu kawan , "Mabs, lau kulit udah sama itemnya ama aspal jalanan masih aja takut panas!"

Heran emang gue ama kelakuan tuh bocah, mending klo doi turunan vampir yang kena panas bakal mengkilap. Nah ini, gede di Bekasi yang panasnya hampir selevel ama panggangan nastar lebaran,masih aja belagak kaga kuat panas. Baru juga setaon tinggal di eropah. Kelakuan yang tidak Kelakian.

Akhirnya ketemu malam hari dengan beberapa kawan sekalian, pas naek motor saat pergeseran, kita sempet kena hujan dan kena angin kenceng. Ogut bilang ogut kedinginan, lalu dengan santainya doski jawab. "Buat gue segini masih panas Gus, kulit gue masih adaptasi." Tengilll abissss, padahal sejam kemudian ogut liat itu kulitnya yang hitam kelam udah biduran dan bisik-bisik ke kanan kiri buat nanya ada yang punya CTM apa gak,halah!!

Tapi biar begimanah doi temen sejati gue, kami itu teman setranskrip seperjuangan. Kredit hape bareng-bareng dan nyari diskonan buku dimane-mane.Gimana kisah awal ogut ketemu doski ? Lupa, emang kalo orang ga ganteng-ganteng banget ama otak gue udah otomatis kehapus.
Ini poto mimin blog :))) ancur yaaa


Gue pun ngeposting poto pertemuan kami di Path, berbagai tanggapan soal rupa si Rangga setelah setaon di eropah pun bedatangan. Mulai yang paling halus dari Mbak Ririn yang sibuk kejar Justin Bieber di Singapura.

"Lah itu Rangga, kok ga seganteng orang yang gue temui di Skotland dulu sih ?"

Sampe yang paling kasar, seorang temen yang sangat jujur. Kita sebut aja pake nama panggungnya yang doi pake tiap dangdutan di kelurahan, Uci Tsunami.

"Gus, itu sebelah lo siapa ? Sumpah jelek banget!" (Mabs lau bisa konfirmasi statement ini langsung ke Uci Tsunami)

Gue jawab ini macam gw poto sama teroris yak, dan Uci tetap berkekeuh. "Anjrit gue pikir lau ketemu ama ikhwan-ikhwan norak dari mana gitu."

Sama seperti komentator lainnya, yang berkomentar tanpa kata "Jebret" dan "Ahay", Uci Tsunami pun mengibaratkan gue dan Rangga sebagai pasangan."Elo berdua itu kaya pasangan Conjuring, cuman kalo Conjuring ngusir setan, kalian ngusir galau." Kamprettttt!!!

Mabs, agak berat emang ini citra yang melekat dan mengkaitkan ente dan ane menjadi pasangan. Secara bisa turun peluang ogut menjaring berondong-berondong muda yang butuh belaian perawan tanah abang. Hadahhhh... Semoga Tuhan segera memberikan kita pendamping yang kasat mata biar damai hidup ini.

Ps : Semoga postingan ini bisa mencabut kata-kata lau yang menuding gue sebagai pemalas *emosihhh jiwakkkkk*

7 komentar:

  1. Kalian tuh cucoooooook udahlah jangan menentang takdir..hahahahahaha..kabooooooooooooooor

    BalasHapus
  2. Sialan lo gus.. gara" baca ni blog d APTB, gw cekikikan sendiri diantara para pekerja yg terlelap dengan mulut menganga!! Apalagi pas ceritain ucu tsunami..^^…

    BalasHapus
  3. Huahaha yoa Gi lau inget ga itu gelar kita kasih ke doi di singapura dan lau korban hijab ala uci tsunami perdana

    BalasHapus
  4. itu si rangga di tanning yaak? koplak!! :)))))

    BalasHapus
  5. lo berdua mirip gus mirip kacamatanya =D tapi bener muka jodoh,,jangan sampe gajah di pelupuk mata ga kliatan ya=P

    BalasHapus