Kamis, 15 Agustus 2013

Cinta Ku Balap, Malu Ku Dapat!!

Dear Gusti,

Gua harus memulai surat kali dengan permohonan maaf karena udah lama gue membengkalaikan blog kita. Bukan lantaran gua nggak sayang atau nggak cinta, tapi apa daya, di akhir masa studi gua ini, tekanan disertasi semakin melilit. Yang bisa gua lakukan hanya makan-tidur-nonton film-makan lagi-tidur lagi-nonton film lagi (paham kan lu kenapa disertasi gua nggak kelar-kelar?)

Tak terasa tiket pulang ke Indonesia udah berada di tangan gua. Tanggal 16 September nanti, lau bisa liat muka gua kalo kesorot di CCTV bandara Soekarno-Hatta. Mudah-mudahan nggak ada yang kecopetan pas gua mendarat, jadi penampakan gua cukup menjadi konsumsi sekuriti bandara.

Walaupun gua pulang dengan gelar akademik yang baru, tapi peruntungan di bidang asmara sepertinya nggak mengalami perubahan. Mungkin ini yang dimaksud sebagai “The Great Stagflation”, sebuah istilah yang dipopulerkan oleh Jeffrey Sachs, seorang ekonom yang ketenarannya konon menyaingi Bang Haji Oma Irama di Amerika sana.

Artinya, gua mengalami stagnasi kondisi hati. Masih aja hampa tiada yang mengisi. Tapi di sisi lain, libido mengalami inflasi, naik terus, sulit dikendalikan, mirip harga bawang merah kalo mau lebaran.

Di sini posisi gua semakin pelik. Kalo dulu, asal ngeliat cowok-cewek pada cipokan, paling gua cuma melengos terus ngeloyor. Kalo sekarang Mabs, asal ada yang cipokan, gw terpaksa cari batu buat gw remes-remes.

Ini tehnik yang gua dalami sejak lama. Fungsinya buat nahan berak. Cukup efektif mematikan mules, tapi kurang bisa diandalkan untuk ngilangin napsu ngegebukin orang yang kurang peka sama fakir asmara. Akibatnya, akhir-akhir ini emosi gua jadi nggak karuan. Naek turun kayak harga minyak yang dimaenin spekulan.

Demi kesehatan jiwa gua, gua pun memutuskan mengaktifkan kembali keanggotan gua di gym kampus. Ini karena gua ingat janji guru olahraga kita bahwa “men sana in corpore sano”, di dalam tubuh yang kuat terdapat jiwa yang kuat. Karena gua sangat menghormati guru, gua percaya, gua pegang teguh janji-janji mereka selama hayat dikandung badan.

Tapi rupanya kenyataan tak seindah untaian kata dari guru-guru kita. Suatu saat waktu gua lagi lari di mesin yang biasa kita sebut treadmill, seorang wanita cantik berambut pirang berjalan tenang menaiki mesin di sebelah gua. Setelah mengutak-atik layar sentuh untuk setting kecepatan larinya, mulai lah kaki jenjangnya mengayun. Pelan awalnya, makin lama makin cepat.

Pas dia nengok ke gua, sempat gua kasih sedikit senyum manis andalan yang gua tiru dari Bang Onky Alexander. Dia pun membalas senyum gua. Tsah! Segalanya lancar. Ini cewek mana semlohei banget Mabs body nya. Bagian atas cuma ditutupi oleh semacam sport bra dan bagian bawahnya celana olahraga pendek yang nge-press abis. Subhanallah, nikmat Tuhan mana yang kau dustakan!

Lima menit pertama, gua masih santai. Napas masih teratur. Memasuki 10 menit, dengkul gua mulai betingkah. Mulai kerasa setruman-setruman kecil di bawah tempurung. Menit ke 15, napas gua mulai tersengal-sengal. Gua liat ke kanan, si cewek mulai menambah kecepatan.

Bah! Nggak sudilah gua kalah gengsi Mabs! Gua tambah kecepatan. Si cewek rupanya sadar gua berusaha ngalahin dia. Dia naekin kecepatan lagi Mabs. Weits, enak aje! Gua naekin juga, bet, bet, dua kali gua naekin kecepatan.

Gua liat ke kanan. Doi Cuma tersenyum. Bet, bet! Die naekin lagi dua kali Mabs. Masyaallah! Ini udah bukan cuma dengkul yang betingkah. Asam urat sama sakit pinggang kayaknye udah mulai kambuh juga. Keringat udeh bukan banjir lagi, ini udeh kayak waduk jatiluhur kelebihan aer. Tumpah ruah keringet gua.

Akhirnya, di menit ke-20, pandangan gua mulai berkunang-kunang. Pikiran gua si cewek pasti kewalahan juga. Eh tiba-tiba gua denger. Bet, bet! Ditaekin lagi itu kecepatan Mabs. Di situ langsung gua pencet tombol “STOP” dan turun dari treadmill.

Tapi sayang, rupanya Allah nggak kepikiran buat jaga kredibilitas gw di depan si pirang. Begitu gua langkahkan kaki turun dari mesin, GEDUBRAK! Dengkul gua kurang ikhlas dipake secara berlebihan. Begitu menyentuh lantai, doi menolak diluruskan. Alhasil, gua nyusruk di depan mesin treadmill dan harus dibantu bediri sama aki-aki yang lagi maen bench-press. Ancur. Abis udah imej gua di gym kampus.

Akibat kejadian itu, saban gua mau masuk gym, gua liat dulu muka-muka yang lagi make treadmill. Kalo sebelah gua cewek seksi dengan body semlohei, mending gua angkat-angkat apaan dulu dah. Daripada gua malu.

Sampai akhirnya gua menemukan formula yang tepar: Jangan dateng ke gym di bawah jam 4 sore. Itu jamnye cewek-cewek semlohei pada fitness. Gua dateng jam 2 siang karena biasanye yang ke gym jam segitu cuma aki-aki sama pria-pria overweight yang kemungkinan besar udah pernah juga nyusruk pas turun dari treadmill.

Kesimpulannya, belum ada yang berubah dari nasib gua sejak terakhir gua posting surat ke blog kita. Sama aje. Sama ngenesnye. Sama nelangsanye. Mudah-mudahan peruntungan gua membaik pas nanti menjejakkan kaki di ibu kota tertjinta.

Wassalam.

Rangga

4 komentar:

  1. Turut berduka bray.. mungkin next time bisa dicoba lagi.. sebagai sesama dengkul lokal, kemampuan kita orang mungkin cuma segitu.

    BalasHapus
  2. Hahahaha ini sedang berusaha ditingkatkan mas. Dengkul lokal pasti bisa bersaing di pasar internasional, kita ga boleh kehilangan keyakinan.

    BalasHapus
  3. Aduh Ngga, isin aku dadi kancamu...

    BalasHapus
  4. OMG! I so love this... ternyata bukan gw aja yang jatoh di treadmill... syukurlaaaahhh ada temen... eh tapi ini kisah nyata kan?

    BalasHapus